(JAKARTA, 14 MARET 2015) - Delapan Belas Laskar FPI yang ditahan sejak bentrok dengan aparat kepolisian Polda Metro Jaya dalam Aksi Penolakan Ahok di depan Gedung DPRD DKI Jakarta pada tanggal 3 Oktober 2014, baru mulai disidang pada tanggal 28 Januari 2015, dan hingga hari ini tanggal 14 Maret 2015 sidangnya di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat masih dalam tahap mendengarkan saksi.

Artinya, setelah 4 bulan ditahan, baru disidang, dan sidangnya pun molor hingga sebulan setemgah belum selesai.

SAKSI POLISI LUCU

Lucunya, ada 13 saksi yang diajukan Jaksa Penuntut Umum (JPU) semuanya anggota polisi. Dan anehnya, keterangan mereka dalam sidang berbeda dengan keterangan mereka dalam BAP (Berita Acara Pemeriksaan). Mungkin itu BAP INSTAN, yang diisi petugas lain, dan mereka hanya tinggal tanda tangan tanpa mengetahui isinya ?!

Lebih lucunya lagi, dalam sidang mereka mengaku bahwa saat kejadian mereka sedang bertugas di luar tempat kejadian, sehingga sama sekali tidak tahu menahu tentang peristiwa tersebut.

Lucunya semakin menjadi, saat para saksi polisi dihadapkan dengan para laskar terdakwa dalam sidang, tak satu pun dari mereka yang kenal atau tahu atau pernah melihat para laskar tersebut.

Lucunya semakin gila, saat para saksi polisi dicecar para Pengacara FPI, mereka mengaku bahwa mereka terpaksa jadi saksi hanya untuk melaksanakan tugas karena diperintah atasan.

SAKSI A DE CHARGE

Penasihat Hukum Laskar FPI dari Bantuan Hukum Front (BHF) dan Pusat Hak Asasi Muslim Indonesia (PUSHAMI) mengajukan dua saksi yang meringankan (a de charge) yaitu : Sekjen FUI KH. Ir. M. Al-Khaththath dan Direktur An-Nashr Institute H. Munarman SH.

Dalam keterangannya, Sekjen FUI memaparkan Dalil Al-Qur'an dan As-Sunnah bahwa penolakan 18 Laskar FPI terhadap Ahok sudah tepat dan benar secara ajaran agama Islam, karena Ahok adalah Kafir, dan orang Kafir haram memimpin umat Islam.

Selanjutnya, KH. Ir. M. Al-Khaththath menasihati Majelis Hakim agar menjadi Hakim yang tunduk kepada Hukum Allah dan Rasul-Nya, sehingga harus secepatnya membebaskan para Laskar FPI yang sedang memperjuangkan Islam,  agar Majelis Hakim kelak masuk Surga, dan terhindar dari Neraka.

Sedang, Direktur An-Nashr Institute menyatakan bahwa polisi salah tangkap, sehingga Majelis Hakim harus segera memvonis BEBAS MURNI para Laskar FPI tersebut.

Selanjutnya, dalam keterangannya, H.Munarman SH menyatakan bahwa 16 dari 18 laskar yang ditahan berdasarkan Fakta Persidangan sama sekali tidak terbukti melakukan pelanggaran KUHP Pasal 170 tentang Perusakan Bersama, karena mereka tidak ikut Demo di DPRD, tapi mereka hanya ikut Demo di Balai Kota, dan di Balai Kota tidak ada bentrokan. Sedang 2 Laskar FPI lainnya hanya terlibat dalam orasi depan DPRD, tapi tidak terlibat dalam bentrokan.

KAPOLDA ZHOLIM

Sejak awal ditangkap oleh aparat kepolisian, para Laskar FPI dipukuli dan ditendangi serta dianiaya hingga lebam-lebam dan luka-luka serta berdarah-darah, bahkan salah satunya patah tulang pundaknya.

Mereka dimasukkan dalam mobil tahanan, lalu dalam ruangan mobil tersebut dilempari Gas Air Mata oleh polisi, yang kemudian pintu mobil tersebut ditutup rapat. Mereka pun sesak nafas dan perih mata, sehingga beberapa Laskar pingsan dalam mobil tahanan. Begitukah prosedur standard penangkapan dan penahanan ?!

Selain itu, di antara yang ditangkap dan ditahan ada Alm. Hatim Firmansyah seorang Laskar Senior yang sudah berusia 55 tahun yang sedang dalam keadaan sakit parah, karena baru pulih dari serangan stroke.

Alm. Hatim sudah dilarang keluarga mau pun ikhwannya di kelaskaran agar jangan ikut Aksi. Namun karena dia tahu bahwa Aksinya adalah Aksi Damai, dia tetap semangat untuk ikut. Entah bagaimana dia sudah berada di tengah para peserta aksi. Saat terjadi bentrok yang memang tidak direncanakan, dia diam di tempat, karena memang masih sakit dan tidak bisa lari.

Akhirnya, Alm. Hatim ditangkap polisi dan dipukuli tanpa belas kasihan, sehingga sakitnya bertambah parah. Dan dia termasuk yang pingsan akibat Gas Air Mata dalam ruangan Mobil Tahanan yang tertutup.

Sejak awal ditahan, Para Pengacara BHF telah meminta Kapolda Metro Jaya agar melepaskan Alm. Hatim, karena pertimbangan kesehatan dan juga karena memang tidak terlibat dalam bentrokan. Kalau pun memang Alm. Hatim harus tetap diproses hukum, maka setidaknya diberikan Penangguhan Penahanan. Namun ditolak mentah-mentah oleh Kapolda dengan angkuh dan sombong serta tanpa punya nurani kemanusiaan.

Selama di penjara, Alm. Hatim sempat dua kali kritis hingga dilarikan dan dirawat di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, yang semua ongkos dan biaya ditanggung oleh DPP FPI, karena polisi satu sen pun tidak mau keluar duit.

BHF terus meminta Penangguhan Penahanan untuk Alm. Hatim mulai di tingkat kepolisian lalu kejaksaan hingga pengadilan, tapi semua menolak. Maklum Alm. Hatim hanya wong cilik miskin yang sehari-hari hanya dagang Mie Rebus, bukan pejabat atau konglomerat mau pun artis yang sering dapat Penangguhan Penahanan dengan mudah.

Akhirnya, pada tanggal 5 Maret 2015 malam Alm. Hatim mengalami kondisi sangat kritis, dan tanggal 6 Maret 2015 pagi dini hari beliau menghembuskan nafas yang terakhir di RS Polri Kramat Jati. Alm. Hatim menjadi korban kezholiman oknum-oknum aparat penegak hukum yang tidak punya rasa kemanusiaan.

Namun demikian, Alm. Hatim telah menang dalam perjuangannya, karena tetap tegar dan sabar dalam memegang prinsip agamanya, walau pun beliau hanya seorang MUALLAF yang miskin papa.

Sedang Kapolda yang habis-habisan menzholimi muslim hanya untuk membela Si Kafir Ahok, niscaya tidak akan lolos dari pembalasan Allah SWT. Insya Allah, Ahok dan seluruh pejabat penjilatnya dalam waktu dekat akan dihancurkan dan dibinasakan oleh Allah SWT.
BEBAS MURNI

Salah seorang Pakar Hukum Pidana yang rajin mengikuti dan memantau persidangan Laskar FPI, yaitu Aziz Yanuar P. SH,MH,MM menyatakan bahwa jika Majelis Hakim objektif dan independen dalam melihat dan menilai perkara Laskar FPI, tanpa intervensi siapa pun dan dari pihak mana pun, serta sesuai Fakta Persidangan yang ada, maka para Laskar FPI harus BEBAS MURNI.


(Tim News FPI)

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

 
Top