Atas peristiwa penyerangan kelompok Syiah ke pemukiman Az Zikra beberapa waktu lalu, Wakil Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) KH. Shabri Lubis mendesak pemerintah untuk bersikap tegas. Jika tidak, khawatir peristiwa seperti itu akan terulang.

Selain itu, ia juga mendorong pemerintah untuk membakukan ciri khas muslim Indonesia yang berakidah Ahlussunnah wal Jamaah (Aswaja). Menurutnya, hal tersebut berdasarkan hasil Kongres Umat Islam Indonesia di Yogyakarta beberapa waktu lalu.

"Malaysia lebih maju dari Indonesia soal ketegasannya kepada Syiah. Malaysia melarang Syiah dengan penegasan resmi bahwa negerinya Islam Aslussunnah dan berfiqih Imam Syafi'i, diluar itu ada pembatasan. Artinya silahkan yang berpaham lain hidup normal dengan baik tapi tidak boleh menyebarkan pahamnya ke yang lain," ujar Ustaz Shabri saat menjadi pembicara di Majelis Taqarrub Ilallah dan Temu Pembaca Suara Islam  (MTI-TPSI) di Jakarta, Sabtu (28/2/2015).

"Demikian juga di Iran, di negeri Syiah itu orang Sunni yang ada disitu bisa saja hidup tapi jangan coba-coba menyebarkan paham Sunninya pasti akan ditindak," tambahnya.

"Untuk itu kami sangat menginginkan, sebagaimana hasil kongres umat Islam agar Indonesia punya ciri yang jelas, dibakukan sebagai negeri Islam Ahlussunnah wal Jamaah, sehingga yang diluar itu silahkan hidup dengan baik tapi tidak menyebarkan pahamnya agar tidak menimbulkan konflik," pungkas Ustaz Shabri.

Selain Ustaz Shabri, hadir pula Dr. Abdul Khair (Penulis buku Syiah ancaman terhadap NKRI) dan KH. Luthfi Hakim (Ketua Forum Betawi Rempug) sebagai narasumber. Acara dipandu oleh Sekjen Forum Umat Islam (FUI), KH. Muhammad al Khaththath.

MTI-TPSI rutin diselenggarakan setiap Sabtu keempat tiap bulannya. Acara yang diselenggarakan oleh FUI bekerjasama dengan Suara Islam ini selalu membahas tema faktual. Dengan adanya majelis ini, diharapkan dapat memberikan penyadaran kepada umat akan pentingnya perjuangaan penerapan syariat Islam dalam seluruh aspek kehidupan terutama dalam berbangsa dan bernegara.


Sumber: Suara Islam Online

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

 
Top