Bismillaah wal Hamdulillaah ...
Wa Laa Haula Wa Laa Quwwata illaa Billaah ...

Islam sangat peduli dengan sejarah. Isi kandungan Al-Qur'an penuh dengan rekaman sejarah. mulai dari Kisah Manusia Suci seperti para Nabi dan Rasul, hingga Kisah Manusia Durjana seperti Namrudz dan Fir'aun. Bahkan Al-Qur'an menjadi sumber paling autentik tentang sejarah umat manusia.

WISATA SEJARAH

Tatkala Rasulullah SAW diantar Malaikat Jibril AS dengan Buroq pada malam Isra Mi'raj, beliau diajak mampir ke sejumlah tempat bersejarah dan Shalat dua rakaat di setiap tempat tersebut atas arahan Jibril AS, antara lain : Thoibah (Madinah yang akan jadi Negeri Hijrah), Pohon Musa AS, Bukit Thur Sina dan Betlehem tempat kelahiran Isa AS.

Dalam perjalanan itu juga Nabi SAW mendapat keterangan langsung dari Jibril AS tentang kisah menakjubkan "Perempuan Sholihah Tukang Sisir Putri Fir'aun" yang dalam bahasa Arab disebut "Maasyithoh".

SEJARAH PARA RASUL

Allah SWT berfirman dalam QS.11.Hud ayat 120 :

وَكُلًّا نَّقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنبَاءِ الرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِ فُؤَادَكَ وَجَاءَكَ فِي هَٰذِهِ الْحَقُّ وَمَوْعِظَةٌ وَذِكْرَىٰ لِلْمُؤْمِنِينَ

"Dan semua kisah dari Rasul-Rasul, Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini (kisah-kisah tersebut) telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman."

Ayat ini dengan gamblang menjelaskan tentang empat manfaat sejarah para Rasul, yaitu : 
1. Peneguhan Jiwa.
2. Bukti Kebenaran Islam.
3. Pelajaran
4. Peringatan 

Selain itu, masih ada dua pesan penting yang sangat mendalam dikandung ayat tersebut, yaitu :

Pertama, Rasulullah SAW saja, yang sudah teramat teguh dan kokoh jiwanya, masih diceritakan kepadanya kisah-kisah para Rasul untuk makin memperteguh jiwanya. Maka umatnya yang masih lemah dan rapuh jiwanya, tentu lebih perlu dan lebih butuh untuk diceritakan kepada mereka kisah-kisah Rasul tersebut untuk peneguhan jiwa mereka.

Kedua, jika kisah para Rasul sebelum Nabi Muhammad SAW mampu meneguhkan jiwa, apalagi kisah Rasulullah SAW yang merupakan penghulu para Nabi dan Rasul. Karenanya, menceritakan Kisah Rasulullah SAW pada setiap generasi umat Islam adalah sesuatu yang penting dan harus dilakukan secara terus menerus.

Salah satu Hikmah Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di berbagai negeri sepanjang tahun adalah terus menggemakan riwayat dan perjuangan Rasulullah SAW di semua aspek kehidupan.

SEJARAH RASULULLAH SAW

Selain empat manfaat Sejarah Para Rasul yang telah dipaparkan di atas, maka secara khusus bagi Sejarah Rasulullah SAW memiliki peranan sangat penting dalam pemahaman Hukum Islam, antara lain :

1. Bahwasanya Sejarah Rasulullah SAW berkaitan erat dengan Asbabun Nuzul Al-Qur'an, sehingga memiliki peran penting dalam memahami makna isi kandungan Al-Qur'an. 

2. Bahwasanya Sejarah Rasulullah SAW berkaitan erat dengan Asbabul Wurud Al-Hadits, sehingga memiliki peran penting dalam memahami arah dan tujuan kandungan Al-Hadits.

SEJARAH SHOLIHIN

Manfaat sejarah sebagaimana disebutkan di atas tidak hanya terbatas pada sejarah para Nabi dan Rasul, bahkan sejarah orang-orang Sholeh pun punya manfaat yang besar.

Di dalam Al-Qur'an, Allah SWT menceritakan juga sejumlah orang-orang sholeh yang bukan Rasul mau pun Nabi, baik pria mau pun wanita, seperti Siti Asiyah AS isteri Fir'aun yang merawat dan memelihara Nabi Musa AS, dan Siti Maryam AS ibunda Nabi Isa AS, serta Lukmanul Hakim AS yang penuh hikmah.

Dan Jibril AS pun bercerita tentang Siti Masyithoh kepada Rasulullah SAW sebagaimana disinggung tadi. Selain itu, Nabi SAW pun dalam hadits-haditsnya banyak bercerita tentang orang-orang sholeh di zaman Bani Israil terdahulu.

Itulah karenanya, para Ulama Salaf sering bercerita dalam majelis mereka tentang orang-orang Sholeh. Ibnu 'Uyainah rhm seorang Ulama Salaf Sholeh yang sangat terkenal pernah mengatakan :

عند ذكر الصالحين تنزل الرحمة

"Saat mengingat / menceritakan orang-orang sholeh, maka turunlah rahmat."

Karenanya, ceritakanlah kehidupan dan perjuangan para Ahlul Bait Nabi SAW dan para Shahabat serta Ulama Salaf yang Sholeh, agar kita mendapat pelajaran dan peringatan serta bukti kebenaran janji Allah SWT, sekaligus untuk peneguhan jiwa kita.

SEJARAH DURJANA

Jangankan Sejarah Sholihin, bahkan Sejarah Durjana saja terkadang penting kita simak, untuk mengambil pelajaran dan peringatan tentang AKIBAT FATAL dari kedurhakaan dan kedurjanaan.

Itulah sebabnya, di dalam Al-Qur'an diceritakan juga tentang manusia-manusia durhaka dan durjana, seperti Namrudz, Fir'aun, Qorun, Jalut, Abu Lahab, dan lain sebagainya.

PENINGGALAN SEJARAH ISLAM

Peninggalan Sejarah adalah bukti autentik bagi suatu peristiwa bersejarah, sehingga harus dijaga dan dipelihara dengan baik. Apalagi peninggalan sejarah berupa SITUS ISLAM, maka wajib dijaga dan dipelihara secara fokus dan serius.

Adanya Ka'bah di Mekkah adalah bukti tentang Sejarah Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS, hingga Nabi Muhammad SAW. Dan adanya Masjid Al-Aqsho adalah bukti tentang sejarah para Nabi dan Rasul yang pernah diutus di sekitarnya.

Dan adanya puing-puing Kerajaan Saba' di Yaman menjadi bukti kebenaran sejarah tentang Ratu Balqis dan Nabi Sulaiman AS. 

Begitu pula adanya Masjid Nabawi, Masjid Quba, Masjid Jum'at dan Masjid Tujuh di Madinah adalah bukti sejarah Rasulullah SAW dan Keluarga serta para Shahabatnya.

Di Turki, berbagai benda peninggalan Rasulullah SAW seperti Rambut, Imamah, Sorban, Baju, Terompah, Pedang, Busur, Tongkat, dan sebagainya tersimpan sengan baik. Begitu juga aneka peninggalan Ahlul Bait dan para Shahabat.

Di Saudi, sebagian peninggalan sejarah Nabi SAW dan para Shahabatnya masih terjaga dengan rapih, namun tidak sedikit yang dimusnahkan oleh pemerintah Saudi dengan dalih yang naif yaitu "melawan kemusyrikan".

Pemeliharaan peninggalan sejarah para Manusia Suci merupakan penghormatan kepada mereka, sekaligus menjadi bukti kebenaran  Info Al-Qur'an dan As-Sunnah tentang sejarah mereka. Karenanya, tidak ada alasan untuk memusnahkan atau melenyapkannya.

Jika ada penyalah-gunaan terhadap suatu peninggalan sejarah, sehingga terjadi "pengkultusan" yang mengantarkan kepada "kemusyrikan", maka bukan peninggalan sejarahnya yang dihancurkan, melainkan kemusyrikannya yang harus dilawan dan diperangi serta diluruskan.

Dengan catatan, bahwasanya "Tawassul" dan "Tabarruk" dengan peninggalan sejarah para Manusia Suci merupakan masalah yang diperdebatkan oleh Ulama Aswaja sejak berabad-abad, sehingga semua pihak yang berbeda wajib saling toleransi dalam perbedaan, bukan seenaknya mengkatagorikan "Tawassul dan Tabarruk" sebagai "Kemusyrikan", lalu sembarangan mengkafirkan sesama muslim lantaran hal tersebut.

PENINGGALAN SEJARAH KAFIR

Memelihara suatu peninggalan sejarah, baik dari Manusia Suci seperti peninggalan para Nabi dan Rasul, mau pun dari Manusia Durjana seperti peninggalan Fir'aun dan Kaum 'Aad serta Kaum Tsamuud, adalah merupakan keniscayaan untuk menjaga "Bukti Sejarah".

Adanya Piramid dan Mummy di Mesir menjadi bukti kebenaran Info Al-Qur'an tentang perjuangan Musa AS melawan Fir'aun. 

Pemeliharaan peninggalan sejarah Manusia Durjana yang diceritakan Al-Qur'an dan As-Sunnah merupakan peringatan kepada umat manusia, serta menjadi pelajaran tentang keakuratan informasi Al-Qur'an dan As-Sunnah, sekaligus merupakan bukti kebenaran Islam.

Allah SWT mengabadikan jasad Fir'aun bukan untuk memuliakannya, tapi untuk menjadi pelajaran bagi generasi umat manusia sesudahnya tentang Kebesaran Allah SWT. 

Firman Allah SWT dalam QS.10.Yunus ayat 92 tentang Fir'aun :

فَالْيَوْمَ نُنَجِّيكَ بِبَدَنِكَ لِتَكُونَ لِمَنْ خَلْفَكَ آيَةً وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ عَنْ آيَاتِنَا لَغَافِلُونَ

"Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami."

PENINGGALAN SEJARAH BANGSA

Di atas sudah dipaparkan tentang berbagai peninggalan sejarah Islam mau pun Kafir yang diceritakan Al-Qur'an atau pun As-Sunnah. Lalu bagaimana dengan peninggalan sejarah lainnya, baik dari Islam mau pun Kafir, yang tidak diceritakan Al-Qur'an mau pun As-Sunnah ? Misalnya, peninggalan sejarah bangsa-bangsa di Dunia.

Di Indonesia, ada Pura-Pura peninggalan Kerajaan Hindu mau pun Candi-Candi peninggalan Kerajaan Budha, dan banyak juga Masjid dan Istana serta Keraton peninggalan Kesultanan-Kesultanan Islam di berbagai Daerah. Selain itu, masih ada peninggalan-peninggalan penjajah Belanda, Jepang, Inggris dan Portugis, serta peninggalan para pahlawan dan pejuang kemerdekaan Indonesia.

Diqiyaskan dengan aneka peninggaln sejarah yang diabadikan Al-Qur'an dan As-Sunnah, maka semua peninggalan tersebut boleh dijaga dan dipelihara melalui Museum atau pun Suaka Budaya, selama ditujukan sebagai media pelajaran dan peringatan bagi umat manusia, bukan "pengkultusan" yang mengantarkan kepada "kemusyrikan".

KITAB SEJARAH

Dalam rangka menjaga sejarah, para Ulama sudah sejak lama menulis kitab-kitab sejarah untuk menjadi rujukan umat Islam dalam mengenal sejarah umat terdahulu, antara lain :

1. Taariikh Ath-Thobari, karya Imam Ibnu Jarir Ath-Thobari (w : 310 H), 13 jilid.

2. Taariikh Baghdaad, karya Imam Al-Khothib Al-Baghdadi (w : 463 H), 24 jilid.

3. Taariikh Madiinah Dimasyq, karya Imam Ibnu 'Asakir (w : 571 H), 80 jilid.

4. Al-Muntazjom fii Tawaariikh Al-Muluuk wal Umam, karya Imam Ibnul Jauzi (w : 597 H), 13 jilid.

5. Al-Kaamil fit Taariikh, karya Imam Ibnul Atsir (w : 630 H), 9 jilid.

6. Taariikhul Islaam wa Wafayaatil Masyaahiir wal A'laam, karya Imam Adz-Dzahabi (w : 748 H), 17 jilid.

7. Al-Bidaayah wan Nihaayah, karya Imam Ibnu Katsir (w : 774 H), 14 jilid.

Belum lagi ditambah dengan kitab-kitab Rijaalul Hadits yang menguraikan satu per satu identitas dan riwayat hidup ratusan ribu perawi hadits dari generasi ke generasi.

Karenanya, Islam menjadi pusat sejarah umat manusia dan peradaban dunia yang paling lengkap dan rinci serta akurat. Inilah hal yang tidak dimiliki oleh umat agama di luar Islam. Alhamdulillaah.

KESIMPULAN

1. Islam sangat peduli kepada Sejarah, sehingga menjadi Pusat Sejarah umat manusia sepanjang zaman.

2. Sejarah merupakan guru terbaik dalam berbagi pengalaman kepada generasi selanjutnya, sehingga menjadi pelajaran berharga dan peringatan berharga dini.

3. Peninggalan Para Nabi dan Rasul serta apa pun yang berkaitan dengan sejarah mereka WAJIB dijaga dan dipelihara sebagai bukti autentik tentang kehidupan dan perjuangan mereka, sekaligus menjadi bukti kebenaran Islam sejak dulu hingga kini, bahkan hingga yang akan datang.

4. Peninggalan Sejarah Bangsa-Bangsa BOLEH dijaga dan dipelihara untuk menjadi pelajaran tentang perjalanan bangsa-bangsa tersebut.

5. Peninggalan Sejarah apa pun tidak boleh "dikultuskan" agar tidak menjadi media "kemusyrikan".

Hasbunallaahu wa Ni'mal Wakiil ...
Ni'mal Maulaa wa Ni'man Nashiir ...

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

 
Top