BANJARNEGARA - Indonesia kembali berduka. Untuk kesekian kalinya, bencana alam kembali datang mendera bangsa ini. Kali ini berita duka itu berasal dari Banjarnegara, Jawa Tengah. Dikabarkan pada Jumat 12 Desember 2014, sekitar pukul 17.30 WIB terjadi longsor besar yang menimbun satu dusun, tepatnya di dusun Jemblung RT 05/RW 01, Desa Sampang, Banjarnegara, Jawa Tengah.

Akibat longsor ini, sekitar 150 rumah warga tertimbun longsor. Ratusan warga juga ikut menjadi korban, tertimbun longsor. Sampai minggu sore kemarin (14/12) Data sementara korban yang ditemukan meningal sebanyak 39 orang. Diperkirakan ada 69 korban lainnya yang masih tertimbun,

Saat ini, Warga disekitar lokasi yang selamat mengungsi di berbagai tempat yang aman. Di samping karena kondisi desa yang tidak memungkinkan ditempati, mereka juga khawatir terjadi lonsor susulan. Hal ini mengingat curah hujan di wilayah sekitar masih cukup tinggi dan berpotensi bisa menyebabkan longsor kembali.

Karena itu, merasa terpanggil untuk meringankan penderitaan sesama saudara, Front Pembela Islam (FPI) Jawa Tengah langsung membentuk dan mengirimkan relawan ke lokasi bencana. Sejak kemarin, Minggu (14/12), Relawan FPI sudah tiba di lokasi dan langsung terjun ikut mengevakuasi para korban, bergabung bersama para relawan lainnya.

Untuk tahap awal, telah diterjunkan di lapangan sebanyak 20 relawan yang berasal dari DPW Cilacap. Selanjutnya insya Allah berturut-turut akan disusul Relawan FPI dari Pekalongan dan daerah-daerah lainnya. Bahkan besok, Selasa (16/12) dijadwalkan FPI Batang juga akan ikut turun ke lokasi bencana. 

Menurut Kyai Kholidin, selalu Koordinator Relawan FPI, saat ini kondisi para pengungsi cukup memprihatinkan, khususnya yang berada di posko Selatri. Di posko ini bantuan sangat minim. Banyak bantuan masyarakat yang tidak mengalir ke posko ini. Bantuan yang ada lebih banyak tersalur ke posko di Karangkobar. 

”Yang paling dibutuhkan pengungsi saat ini adalah makanan pokok, makanan balita, susu, selimut, pembalut wanita, pampers semua ukuran.” Terang Kyai Kholidin saat dihubungi Tim News FPI 

Siang ini juga, Senin (15/12) juga sedang melakukan aksi penggalangan bantuan masyarakat. Menurut keterangan Kyai Misbah dari DPW Cilacap, bantuan yang diterima akan langsung dikirimkan ke lokasi bencana pada sore hari ini juga.

Selain itu, FPI juga membuka rekening kemanusiaan untuk menghimpun dana bantuan masyarakat. Bagi masyarakat yang ingin menyalurkan bantuannya lewat FPI, bisa langsung transfer ke Rekening Bank BRI nomer: 3117-01-017428-538 atas nama Ponpes Darul Ishlah. Nomer kontak koordinator relawan FPI, Kyai Kholidin 085228665600, Kyai Misbah 081393680124. 

[Tims News FPI. Foto Courtesy: Muchtar Muhammad krjogyacom]

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

 
Top